Polimerisasi Dan Manipulasi Resin Akrilik

April 16, 2018 | Author: Cynthia Octavia | Category: N/A
Share Embed Donate


Short Description

Polimerisasi Dan Manipulasi Resin Akrilik...

Description

Polimerisasi Resin Akrilik Untuk pembuatan suatu basis gigi tiruan, resin akrilik harus melalui tahapan yang disebut polimerisasi, yang merupakan proses terbentuknya polimer yaitu suatu reaksi kimiawi yang banyak menyusun monomer menjadi suatu yang mempunyai berat molekul. Menurut Combe (1992), dua tipe reaksi kimia yang terjadi sewaktu proses polimerisasi yang mempunyai hubungan di bidang kedokteran gigi adalah reaksi kondensasi dan adisi. a. Reaksi Kondensasi Merupakan reaksi yang terjadi antara dua molekul dengan pemisahan sebuah molekul yang lebih kecil (sering, tetapi tidak selamanya berupa air). b. Reaksi adisi Suatu reaksi adisi terjadi antara dua molekul (baik yang serupa atau berbeda) untuk membentuk molekul yang lebih kecil, misalnya air sedangkan proses polimerisasi reaksi adisi melalui empat tahap sebagai berikut: 1) Aktivasi Menguraikan peroksida melalui pemanasan atau pemberian bahan kimia, misalnya dimethyl-ptoluidine atau mercaptan, maupun dengan penyinaran atau sinar ultraviolet, 2) Inisiasi Polimerisasi yang membutuhkan adanya radikal bebas, yaitu spesies kimia yang sangat mudah bereaksi karena memiliki elektron ganjil (tidak mempunyai pasangan). Radikal bebas tersebut dibentuk misalnya dalam penguraian peroksida. Jadi pada kondisi tertentu suatu molekul benzoyl peroxide dapat terurai menjadi dua radikal bebas, 3) Propagasi Radikal bebas dapat bereaksi dengan monomer yang pada gilirannya dapat bereaksi dengan molekul monomer lain sehingga mendorong terbentuknya reaksi polimer, 4) Terminasi Terminasi terjadi bila dua radikal bebas bereaksi membentuk suatu molekul yang stabil.

Manipulasi Resin Akrilik Perbandingan antara polimer dan monomer adalah 3-3,5:1 menurut volume atau berdasarkan beratnya perbandingan polimer dengan monomer adalah 2,5:1. Penggunaan perbandingan ini harus benar karena : a. Bila polimer terlalu banyak, tidak semua polimer akan bereaksi dengan monomer sehingga akan didapatkan hasil akhir yang kasar, b. Bila polimer terlalu sedikit dan monomer terlalu banyak maka terjadi shrinkage pada saat polimerisasinya (± 21% dari volume monomer) (Combe, 1992).

Mengukur perbandingan polimer dan monomer yang benar, selanjutnya tempatkan monomer dan polimer kedalam wadah pengaduk. Mengaduk hingga menjadi homogen. Kemudian ditutup dibiarkan agak lama sehingga adonan bersifat plastis. Berikut ini adalah tahap-tahap perkembangan campuran polimer dan monomer sebagai berikut: a. Mula-mula terbentuk campuran menyerupai pasir basah yang disebut sandy stage atau granular stage, b. Polimer larut dalam monomer sehingga campuran menjadi lembek dan berserabut bila ditarik. Konsistensi ini disebut stringly stage, c. Kemudian dicapai konsistensi liat (dough stage), yaitu bahan tidak melekat didinding mangkok. Pada stadium ini, dapat dilakukan packing pada akrilik, d. Bila campuran didiamkan terlalu lama, maka akan menjadi seperti karet dan terlalu keras untuk dibentuk. Konsistensi ini disebut rubbery stage (Combe, 1992).

Pencampuran dilakukan dalam mixing jar agar tidak terkena sinar ataupun cahaya. Campuran didiamkan dan ditunggu sampai mencapai stadium dough, proses selanjutnya adalah packing, dimana usahakan cetakan terisi penuh sehingga akan didapatkan suatu tekanan yang cukup dan merata pada waktu dilakukan pengepresan. Pengisian bahan yang kurang pada cetakan akan menyebabkan shrinkage porosity atau suatu gelembung pada permukaan gigi tiruan. Porositas yang terbentuk memberikan sifat tidak menguntungkan pada kekuatan sifat optis akrilik (Craig and Powers , 2002).

Curing adalah tahapan setelah proses packing, dimana adonan yang sudah diaplikasikan kedalam mould space yang telah diberi bahan separator dan diproses dengan menggunakan panas dan suhu yang terus meningkat secara terkontrol mencapai 74-77 0C karena reaksi polimerisasi adalah

eksotermis. Prosedur yang memberi hasil memuaskan adalah pada suhu 74 0C selama 8 jam atau pada suhu 74 0C selama 1,5 jam kemudian dinaikan hingga mendidih selama beberapa jam. Hal ini akan dapat mengurangi porositas dari resin. Selanjutnya dibiarkan menjdi dingin secara perlahan-lahan, pendinginan secara tiba-tiba akan menyebabkan peningkatan stress pada gigi gigi tiruan dan memungkinkan terjadinya shrinkage yang lebih besar. Proses selanjutnya adalah finishing dan polishing. Setelah gigi tiruan dikeluarkan dari kuvet atau disebut juga dengan tahap deflasking, maka dapat dilakukan proses trimming dengan menggunakan arbor band untuk poles. Peningkatan suhu pada saat pemolesan harus diperhatikan. Setelah semua tahap selesai, gigi tiruan sebaiknya direndam dalam air guna untuk menjaga adanya perubahan dimensi (Craig and Powers, 2002).

2.1.7 Pemrosesan Resin Akrilik Heat-cured Proses polimerisasi antar polimer dan monomer yaitu secara termis yang disebut heat curing secara kemis (zat kimia yang sudah ditambahkan dalam monomer) yang disebut cold atau self curing. Sedangakan metode pemasakan heat cured ada dua macam diantaranya adalah sebagai berikut: a. Cara lambat Setelah akrilik dimasukan dalam kuvet, kemudian dimasukan kedalam waterbath yang diisi air setinggi 5 cm diatas permukaan kuvet. Selanjutnya kuvet yang berisi akrilik tersebut dimasak diatas nyala api sehingga mencapai temperature 70 0C (selama 10 menit). Temperatur dinaikan mencapai 100 0C (selama 20 menit). Selanjutnya api dimatikan dan dibiarkan mendingin sampai temperatur ruang. b. Cara cepat 1) Setelah akrilik dimasukan dalam kuvet, air dalam waterbath diukur setinggi 5 cm diatas permukaan kuvet. Kemudian air dimasak hingga mendidih (100 0C). Selanjutnya kuvet dan begel dimasukan dan ditunggu hingga mendidih kembali, keadaan mendidih ini dipertahankan selama 20 menit. Kemudian api dimatikan dan dibiarkan mendidih sampai temperatur ruang, 2) Setelah akrilik dimasukan dalam kuvet, air dalam waterbath diukur setinggi 5 cm diatas permukaan kuvet. Kemudian air dimasak hingga mendidih (100 0C). Selanjutnya kuvet dan begel dimasukan dan ditunggu sampai mendidih kembali, api dimatikan dan dibiarkan dingin selama 45 menit (Itjingningsih, 1996).

View more...

Comments

Copyright © 2017 KUPDF Inc.
SUPPORT KUPDF